Trending Video



loading...
Judul:WASIAT SYEKH SITI JENAR SEBELUM KEMATIAN NYA
Durasi:00:25:24
Dilihat:2,537,881x
Diterbitkan:12 April 2017
Sumber:Youtube
Suka Ini ?:

IALOG YANG TERJADI ANTARA SYEKH SITI JENAR, KALIJAGA, BONANG DAN KUDUS.



Pada saat Kalijaga, Bonang dan Kudus bertemu terjadi adu argumen yang alot berikut ini kutipannya: Syekh Siti Jenar bertanya : Dimana tempatnya Tuhan ? Kalijaga menjawab : Di Masjid, Sedangkan Bonang menjawab : Di Ka’bah, Kudus menjawab : Di Al Quran,



Mendengar jawaban tersebut Syekh Siti Jenar, berkata : Kamu itu wali tapi tidak tahu akan Tuhan, berkoar-koar tanpa ada batasnya bicara Tuhan tanpa mengenal sama sekali, sama juga dengan orang bodoh dan berlagak pintar. Kalijaga bertanya : Hai Jenar apakah kamu Allah ? Syekh Siti Jenar menjawab : Jika kamu melihat dengan kesucian maka kamu akan melihat Allah dan aku. Bonang bertanya : Hai Allah apakah kamu Jenar ? Syekh Siti Jenar menjawab : Jika kamu bertanya dengan kesucianmu, maka kamu akan melihat Allah dan aku. Kudus bertanya : Hai, dimana Allah dan Jenar ? Syekh Siti Jenar menjawab : Jenar dan Allah tidak ada.


Maka, Bonang, Kalijaga dan Kudus terkejut dengan jawaban Syekh Siti Jenar. Kalijaga bertanya : Hai Jenar siapa kamu ini ? Syekh Siti Jenar menjawab : Kalijaga, janganlah melihat wadah yang kotor ini, lihatlah dengan kesucianmu, maka kamu akan tahu siapa aku ini. Bonang bertanya : Hai Jenar dimana Allahmu ? Syekh Siti Jenar menjawab : Bonang, aku heran dengan dirimu ini, mengaku sebagai utusan Allah, tidak tahu akan Allah, Bonang bertobatlah dan jangan menjadi seorang penipu ! Syekh Siti Jenar juga menjawab : Bonang lihat dan dengarkan, Allahku ada dalam diriku, tidak jauh dari nadiku. Kudus bertanya : Jenar kamu Allah ? Syekh Siti Jenar menjawab : Kudus, sungguh bodoh kamu ini, bertanya tidak tahu apa yang ditanyakan, hai kamu semua !! dengarkan, Allah ada dalam diriku, jika kamu melihat dengan kesucianmu, maka kamu akan melihat Allah. Kalijaga bertanya : Jenar kamu Allah ? Syekh Siti Jenar menjawab : Kalijaga, aku merasa kasihan denganmu, berlagak menjadi orang yang suci, tapi tingkah polahmu melebihi binatang, memalukan kau Kalijaga! Syekh Siti Jenar juga menjawab : Diriku ada didalam Allah, dan kamu semua wali majenun sungguh membuat malu saja.


Maka Bonang, Kalijaga dan Kudus berdiri, Syekh Siti Jenar ditendang oleh Kudus dan terjungkal. Bonang berkata : Jenar kamu itu gila, lebih baik mati saja !


Bonang, Kalijaga dan Kudus menghunus senjatanya masing-masing. Kalijaga menghunuskan kerisnya dan ditancapkan ke tubuh Syekh Siti Jenar, tapi yang keluar bukan darah, akan tetapi bau harum yang sangat menyengat. Kalijaga bertanya : Hai Jenar kenapa tidak mati ! Syekh Siti Jenar menjawab : Jika kamu ingin aku mati maka bertanyalah kepada Allah,


Kudus menghunuskan mata tombaknya, dan ditancapkan ke tubuh Skyeh Siti Jenar, tapi yang keluar bukan darah, akan tetapi bau harum yang menyengat. Kudus bertanya : Hai Allah kenapa tidak mati ! Syekh Siti Jenar menjawab : Jika kamu ingin aku mati, maka bertanyalah kepada Jenar.


Mendengar jawaban itu, Bonang murka dan menghunuskan pedangnya dan dihantamkan ke kepala Syekh Siti Jenar, tapi lagi-lagi yang keluar bukan darah tetapi bau harum yang menyengat. Bonang bertanya : Hai Allah dan Jenar kenapa kamu tidak mati ! Syekh Siti Jenar menjawab : Jika kamu ingin aku mati, bawalah kesini Jenar dan Allah.


Melihat Syekh Siti Jenar tidak mati oleh hujaman senjata Bonang, Kalijaga dan Kudus, maka ketiga wali tersebut mundur beberapa langkah ke belakang, melihat itu Syekh Siti Jenar tersenyum. Bonang bertanya : Hai Jenar kenapa kamu tidak mati ? ilmu sihir apa yang kau pakai ? Syekh Siti Jenar menjawab dengan tenang : Bonang, kamu itu sudah bau tanah, tetapi masih percaya akan sihir, sungguh sangat memalukan, kamu diberi karunia mata tetapi malah kamu butakan sendiri ! Kalijaga bertanya : Hai Jenar apa kamu takut mati ? Syekh Siti Jenar menjawab : Kalijaga dengarkan

BAGIKAN KE TEMAN ANDA